GRAFIK KOMPUTER dan PENGOLAHAN CITRA

Posted: December 30, 2012 in Uncategorized

Grafik Komputer (Inggris: Computer graphics) adalah bagian dari ilmu komputer yang berkaitan dengan pembuatan dan manipulasi gambar (visual) secara digital. Bentuk sederhana dari grafika komputer adalah grafika komputer 2D yang kemudian berkembang menjadi grafika komputer 3D, pemrosesan citra (image processing), dan (pattern recognition). Grafika komputer sering dikenal juga dengan istilah visualisasi data.

Grafika komputer dapat digunakan di berbagai bidang kehidupan, mulai dari bidang seni, sains, bisnis, pendidikan dan juga hiburan. Berikut adalah bidang aplikasi spesifik dari grafika komputer:

  • Antarmuka pengguna (Graphical User Interface – GUI)
  • Peta (Cartography)
  • Kesehatan
  • Perancangan objek (Computer Aided Design – CAD)
  • Sistem multimedia
  • Presentasi grafik
  • Presentasi saintifik
  • Pemrosesan citra
  • Simulasi

 

Kegiatan yang Terkait dengan Grafik Komputer

Pemodelangeometris: menciptakanmodel matematikadariobjek-objek2D dan3D.

Rendering:memproduksicitra yang lebih solid dari modelyang telah dibentuk.

Animasi:Menetapkan/menampilkankembalitingkahlaku/behavior objek bergantung waktu.

Pemodelan Geometris

•Transformasi dari suatu konsep (atau suatu benda nyata) ke suatu model geometris yang bisa ditampilkan pada suatu komputer :

–Shape/bentuk

–Posisi

–Orientasi (cara pandang)

–Surface Properties / Ciri-ciri Permukaan (warna, tekstur)

–Volumetric Properties / Ciri-ciri volumetric (ketebalan/pejal, penyebaran cahaya)

–Lights/cahaya (tingkat terang, jenis warna)

•Pemodelan Geometris yang lebih rumit :

–Jala-Jala segi banyak: suatu koleksi yang besar dari segi bersudut banyak, dihubungkan satu sama lain.

–Bentuk permukaan bebas: menggunakan fungsi polynomial tingkat rendah.

–CSG: membangun suatu bentuk dengan menerapkan operasi boolean pada bentuk yang primitif.

Pembentukan Citra oleh Sensor Mata

•Intensitas cahaya ditangkap oleh diagram iris dan diteruskan ke bagian retina mata.

•Bayangan obyek pada retina mata dibentuk dengan mengikuti konsep sistem optik dimana fokus lensa terletak antara retina dan lensa mata.

•Mata dan syaraf otak dapat menginterpretasi bayangan yang merupakan obyek pada posisi terbalik.

Pengolahan citra adalah salah satu cabang dari ilmu informatika. Pengolahan citra berkutat pada usaha untuk melakukan transformasi suatu citra/gambar menjadi citra lain dengan menggunakan teknik tertentu.

 

Definisi dan Tujuan Pengolahan Citra

•Pengolahan Citra / Image Processing :

–Proses memperbaiki kualitas citra agar mudah diinterpretasi oleh manusia atau komputer

–Teknik pengolahan citra dengan mentrasfor-masikan citra menjadi citra lain, contoh : pemampatan citra (image compression)

–Pengolahan citra merupakan proses awal (preprocessing) dari komputer visi.

•Pengenalan pola (pattern recognition) :

–Pengelompokkan data numerik dan simbolik (termasuk citra) secara otomatis oleh komputer agar suatu objek dalam citra dapat dikenali dan diinterpreasi.

–Pengenalan pola adalah tahapan selanjutnya atau analisis dari pengolahan citra

 

Citra adalah gambar dua dimensi yang dihasilkan dari gambar analog dua dimensi yang kontinu menjadi gambar diskrit melalui proses sampling.

Gambar analog dibagi menjadi N baris dan M kolom sehingga menjadi gambar diskrit. Persilangan antara baris dan kolom tertentu disebut dengan piksel. Contohnya adalah gambar/titik diskrit pada baris n dan kolom m disebut dengan piksel [n,m]by Iwan Ramadhan STTBCI BAnda Aceh.

Sampling adalah proses untuk menentukan warna pada piksel tertentu pada citra dari sebuah gambar yang kontinu. Pada proses sampling biasanya dicari warna rata-rata dari gambar analog yang kemudian dibulatkan. Proses sampling sering juga disebut proses digitisasi.

KuantitasAda kalanya, dalam proses sampling, warna rata-rata yang didapat di relasikan ke level warna tertentu. Contohnya apabila dalam citra hanya terdapat 16 tingkatan warna abu-abu, maka nilai rata-rata yang didapat dari proses sampling harus diasosiasikan ke 16 tingkatan tersebut. Proses mengasosiasikan warna rata-rata dengan tingkatan warna tertentu disebut dengan kuantisasi.

Derau (Noise) adalah gambar atau piksel yang mengganggu kualitas citra. Derau dapat disebabkan oleh gangguan fisis(optik) pada alat akuisisi maupun secara disengaja akibat proses pengolahan yang tidak sesuai. Contohnya adalah bintik hitam atau putih yang muncul secara acak yang tidak diinginkan di dalam citra. bintik acak ini disebut dengan derau salt & pepper. Banyak metode yang ada dalam pengolahan citra bertujuan untuk mengurangi atau menghilangkan noise.

Alat bantu matematika

Alat bantu matematika yang sering dipakai dalam pengolahan citra adalah sebagai berikut :

  • Statistik inheren
  • Konvolusi
  • Transformasi Fourier
  • Representasi Kontur

Sumber : http://balakenam.wordpress.com/2011/10/10/grafik-komputer-dan-pengolahan-citra/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s